Anas Urbaningrum Keluar, SBY dan AHY Kelabakan

Kamis, 23 Februari 2023 - 16:13 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

DETIKINDONESIA.CO.ID, JAKARTA – Pegiat media sosial Eko Kunthadi menilai come back-nya mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum ke dunia politik bukan sesuatu hal yang mengejutkan.

Pasalnya, Anas memang sudah disiapkan ‘lahan’ untuk melampiaskan kemarahannya usai dipenjara akibat menjadi korban politik dari Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan kroninya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Hal itu disampaikan Eko menanggapi akan keluarnya Anas pada April 2023 dari Lapas Sukamiskin Bandung usai menjalani hukuman pidana selama 8 tahun penjara.

“AHY dan Partai Demokrat belakangan agak puyeng-puyeng sedikit karena mantan ketua umumnya Anas Urbaningrum sebentar lagi bakal keluar dari Sukamiskin. Anas bebas karena pada saat dia menjadi ketua umum Demokrat itu orang melihat ada konflik serius antara Anas sebagai ketua umum dan keluarga besar SBY berkenaan dengan kasus-kasus korupsi yang melibatkannya,” kata Eko.

“Dan semua orang tahu Anas dikorbankan sehingga dia harus menjalani hukuman di penjara Sukamiskin Bandung,” tegasnya.

Baca Juga :  Golkar Persiapkan 1.040 Kadernya Bertarung di Pilkada 2024

Eko menilai Anas akan langsung gaspol dan melancarkan serangan-serangan politik yang ditujukan kepada keluarga Cikeas dan Partai Demokrat.

“Jangan kaget kalau belakangan itu juga di jalan menuju Cikeas itu sudah ada baliho besar bergambar Anas ngomongnya “beta akan kembali”, “beta akan balik”,” tegasnya.

Menurut Eko, baliho itu jelas bermakna perang terbuka dan bernada ancaman, apalagi baliho itu tampak sengaja ditempatkan di Cikeas.

“Ada pemberitahuan bahwa dia akan kembali ke perpolitikan Indonesia dan langkah pertama adalah menjadikan Demokrat sebagai lahan pertarungan itu,” jelasnya.

Eko menilai, Anas telah dikorbankan masuk penjara karena kasus korupsi yang sebenarnya juga melibatkan para petinggi Cikeas pada saat itu.

“Dan ketika pengorbanan ini terjadi tentu saja Anas sakit hati karena dia harus menanggung beban semua itu. Ini adalah satu tamparan yang akan dihadapi Partai Demokrat menjelang 2024,” pungkasnya.

Baca Juga :  Menpora Amali Menilai Atlet SOIna Bagian dari Olahraga Kita yang Mampu Membanggakan Bangsa

Menurut Eko, masih ada waktu bagi Anas serta Partai Kebangkitan Nusantara (PKN), partai yang didirikan oleh sahabat kental Anas, Gede Pasek untuk tampil untuk merongrong posisi Demokrat.

“Anas mungkin akan bergabung dengan PKN dan akan diberikan posisi strategis kepada Anas dan tentu saja kebebasannya bisa menjadi ancaman karena mungkin banyak informasi yang dipegang oleh Anas,” tegasnya.

Eko percaya bahwa Anas akan mengungkap kasus-kasus lama yang melibatkan Keluarga Cikeas. Hal itu memang bukan barang baru, kata Eko, sebelumnya, eks Ketua KPK Antasari Azhar juga jadi korban politik SBY.

Akan tetapi ada perbedaan antara Anas dan Antasari.

“Banyak hal-hal yang selama ini mungkin nggak terungkap di publik yang dipegang sama Anas. Tapi kita melihat korbannya SBY bukan cuma Anas, ada Antasari Azhar yang juga sakit hati. Tapi Antasari nggak bisa ngapa-ngapain dan nggak bisa membongkar keseluruhan, kenapa? Karena kalau dibongkar keseluruhan tentu saja ini akan berakibat hukum,” terangnya.

Baca Juga :  Jelang Hari Nusantara 2023, Pemkot Tidore Terus Lakukan Rapat Koordinasi Bersama Panitia Pusat

“Keluarnya Antasari dari penjara juga tidak berdampak apa-apa ke Partai Demokrat. Mungkin karena Antasari waktu itu cuma ketua KPK dan dia ada di luar Partai Demokrat. Sementara Anas, dia adalah mantan ketua umum Partai Demokrat, dia ada di dalam. Dia pasti mengetahui tali-temali persoalan korupsi, penyelewengan kekuasaan, persoalan lain-lain pada saat Pak SBY berkuasa,” pungkasnya.

“Pukulan ini gua rasa ya cukup membuat sempoyongan lah apalagi punya kepentingan politik juga karena PKN mau ambil segmen yang dulu dibangun oleh Demokrat sehingga persaingan politik memungkinkan terjadinya serangan-serangan serius kepada partai yang dikomandoi sama AHY itu,” tutupnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari DETIKIndonesia.co.id. Mari bergabung di Channel Telegram "DETIKIndonesia.co.id", caranya klik link https://t.me/detikindonesia, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Penulis : Tim
Editor : Fiqram
Sumber : Warta Ekonomi

Berita Terkait

Punya Kualifikasi, Ardiansyah Fauji Dipercaya Jadi Ketua Pemenang MasiAman
Silaturahmi dengan Kepala Dinas PMD Langkat, DPD LPM: Ucapkan Terimaksih
Fachrul Razi Kembali Dipercaya Pimpin Ketua Pansus RUU Pemda
Fachrul Razi : Pilkada 2024 Mendatang Potensi Tinggi Politik Uang, Masyarakat Harus Lawan
GPM Halsel, Desak Bupati Bassam Kasuba Copot Irvan Zam -Zam
Logo Dua Partai Koalisi, Hanura Dan Nasdem Dilakban
Fachrul Razi Nonton Bareng Bersama Mendagri dan Ketua Komisi 2 DPR RI
Terobosan Tokoh Indonesia Timur, ITC Sebagai Wadah Pembangunan

Berita Terkait

Selasa, 25 Juni 2024 - 00:54 WIB

Punya Kualifikasi, Ardiansyah Fauji Dipercaya Jadi Ketua Pemenang MasiAman

Senin, 24 Juni 2024 - 09:25 WIB

Setelah Didukung Raja Atiati, Samaun Dahlan dan Donatus Nimbitkendik Konfrensi Pers Hari Ini Dengan Jargon SANTUN

Senin, 24 Juni 2024 - 06:35 WIB

Walikota Memberi Jawaban Atas Pembuatan Raperda Laporan Pertanggungjawban Pelaksanaan APBD Kota Tidore

Senin, 24 Juni 2024 - 06:19 WIB

Fachrul Razi : Pilkada 2024 Mendatang Potensi Tinggi Politik Uang, Masyarakat Harus Lawan

Senin, 24 Juni 2024 - 06:08 WIB

Ada Apa Ni?, Pasar Rakyat Thumburuni Fakfak Belum Bisa Dimanfaatkan

Minggu, 23 Juni 2024 - 10:38 WIB

Forum Adat Terima Samaun Dahlan Gandeng Donatus Nimbitkendik Maju Pilkada Fakfak 2024

Sabtu, 22 Juni 2024 - 11:41 WIB

KPU Fakfak Sosialisasikan PKPU 2/2024 Tentang Tahapan dan Jadwal Pilkada

Sabtu, 22 Juni 2024 - 11:28 WIB

Pasca Pemilu Legislatif dan Presiden, DPW PSI Jakarta Silaturahmi Dengan DPW PKS Jakarta

Berita Terbaru

Nasional

Fachrul Razi Kembali Dipercaya Pimpin Ketua Pansus RUU Pemda

Senin, 24 Jun 2024 - 07:00 WIB