Dana Bantuan PIP di SDN 056010 Cempa Hilang dari Rekening, Wali murid Gruduk Sekolah

Jumat, 29 Maret 2024 - 23:54 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

DETIKINDONESIA.CO.ID, LANGKAT – Puluhan orangtua murid menggruduk SDN 056010 Cempa, Kecamatan Hinai, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara, pada Jumat (29/3/2024).

Kadatangan puluhan orangtua murid ini, menuntut hak anak-anak mereka sebagai penerima dana bantuan Program Indonesia Pintar (PIP).

Pasalnya, hingga sampai saat ini, dana bantuan PIP yang digodok oleh Kementrian Pendidikan ini, tak sampai ke tangan masing-masing murid yang berhak menerimanya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Bahkan parahnya uang tersebut, hilang atau telah dicairkan oleh orang-orang yang tak bertanggungjawab dari rekening yang dimiliki masing-masing murid.

“Kami mempertanyakan kenapa dana PIP itu tidak bisa cair. Kami tidak ada menuduh siapa pun, kenapa dana itu tidak ada,” ujar Rindi salahseorang wali murid saat diwawancarai wartawan.

Atas kejadian ini, orangtua murid sempat disuruh atau diarahkan oleh pihak sekolah, untuk mempertanyakan soal dana bantuan ini ke Bank BRI Unit Hinai.

“Kami disuruh ke Bank BRI Unit Hinai. Pertama kata pihak bank, uang itu udah diambil pihak sekolah, kemudian kami pertanyakan lagi untuk kedua kalinya. Kata pihak bank diambil pihak bansos,” ujar Lila orangtua murid lainnya.

Lanjut Lila, yang ngatakan hal tersebut ialah seorang teller Bank BRI Unit Hinai tersebut.

Baca Juga :  Jatuh Bangun Tinjau Ruas Jalan yang Rusak, Bupati Freddy Thie Komitmen Akan Bawa Ke Provinsi dan Pusat

“Saya gak tau namanya, tapi saya ingat orangnya,” ujar Lila.

Karena merasa bingung, puluhan orangtua murid ini pun, kembali mempertanyakan lagi ke pihak sekolah terkait dana bantuan itu.

“Tapi ibu kepala sekolah mengelak, dia gak mau soal itu soal bantuan ini, bantuan ini dia gak tau apa-apa katanya,” ujar Rindi.

“Jadi, ibu kepala sekolah ada mengeluarkan surat dan ada tanda tangannya. Gak mungkin sekolah gak tau, kalau ada tanda tangan ibu kepala sekolah,” sambungnya.

Kemudian Rindi menambahkan, alhasil orangtua murid mendatangani sekolah ramai-ramai, beberapa waktu yang lalu.

“Dia (kepala sekolah) kembali mengatakan jika dana bantuan ditarik pihak Pak Djohar, karena dia tidak duduk. Memang kami tau, PIP ini tidak ada hubungannya dengan Pak Djohar. Malah tim Pak Djohar sudah menelepon kami, bahwasanya bantuan itu sudah keluar sejak bulan Januari 2024 kemarin,” ujar Rindi.

Sedangkan itu, para orangtua murid mengaku untuk kelengkapan berkas penerima dana bantuan PIP, masing-masing orangtua telah menyerahkan kepada pihak sekolah pada bulan Februari 2024 lalu.

“Kami dimintai berkas bulan Februari 2024 kemarin. Dibagi buku banknya tanggal 8 Maret 2024. Namun dari hasil print outnya rekening korannya, uang bantuan PIP sudah ditarik atau dicairkan oleh orang yang kami sendiri tidak tau siapa orangnya pada tanggal 7 Maret 2024 sekitar pukul 23.59 WIB,” ujar Rindi.

Baca Juga :  Antisipasi Banjir Meluas, Polsek Tanjung Pura Bersama Warga Membuat Tanggul

Yang mencurigakan lagi, waktu atau pukul penarikan dana bantuan PIP dilakukan dijam yang sama yaitu pukul 23.59 WIB.

“Jadi bukan punya anak saya aja yang ditarik atau dicairkan pada jam tersebut. Dana bantuan PIP murid yang lainnya juga ditarik atau dicairkan dijam yang sama,” ujar Rindi.

Adapun nominal dana bantuan PIP ini bervariasi. Jika kelas I SD, permuridnya mendapat Rp 225 ribu. Kemudian jika kelas II-VI, permuridnya mendapat Rp 450 ribu.

“Harapan kami kepada kepala sekolah, agar turun tangan atau mempertanggungjawabkannya, jangan kami yang suruh kesana-kemari. Siapa pun yang mengambil, tolong dituntaskan. Jangan menuduh kesana-kemari. Orang Bank BRI tidak mau mengasih tau siapa yang mengambil uang itu,” ujar Rindi.

Sementara itu, Kepala Sekolah SDN 056010 Cempa, Marianti mengatakan, persoalan ini sudah dilaporkannya ke Dinas Pendidikan Kabupaten Langkat.

Ia merinci, jika murid yang berhak menerima dana bantuan PIP di SDN 056010 hanya berjumlah 32 orang. Di mana 8 murid diantaranya sudah menerima dana bantuan tersebut.

Baca Juga :  Dari Makassar, Bupati Kaimana Freddy Thie Ikut Hadiri Pelepasan Calon Jamaah Haji

“Persoalan ini sudah kami sampaikan ke dinas. Dan pada saat itu kami bertemu dengan kabid, dan pihak bank,” ujar Marianti.

Namun Marianti menuding, pada saat itu pihak bank juga tidak tuntas menjelaskan duduk perkara persoalan ini.

“Karena bank juga tidak tuntas membicarakannya. Tolong lah buk, kenapa bisa ditarik sistem, di mana letak salahnya,” ujar Marianti menirukan pembicaraannya dengan pihak bank.

Gitu pun, Marianti menambahkan, pihaknya telah bekerjasama dengan orangtua murid yang belum menerima dana bantuan PIP, untuk membuat surat keberatan yang ditujukan ke Bank BRI Unit Hinai.

“Karena berkas sudah kami masuki semua, kenapa cuma 8 murid yang diaktifkan (cair dana bantuan PIP), kenapa yang lain enggak diaktifkan. Yang mengaktifkan bukan kami pihak sekolah, yang mengaktifkan itu bank. Kami hanya sebagai jembatan atau penghubung untuk kalian mendapatkan duit,” ujar Marianti.

Diketahui, polemik di SDN 056010 Cempa tak habis-habisnya. Wartawan juga pernah memberitakan sekolah dasar ini, terkait dugaan guru siluman yang lulus PPPK, yang saat ini tengah mengajar disekolah tersebut.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari DETIKIndonesia.co.id. Mari bergabung di Channel Telegram "DETIKIndonesia.co.id", caranya klik link https://t.me/detikindonesia, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Penulis : Tim
Editor : Teguh
Sumber :

Berita Terkait

Pengguna Jalan Keluhkan Jalan Lintas Kabupaten yang Bergelombang, ini Kata Pj Bupati Langkat
HUT Ke 916 Kota Tidore Kepulauan, Walikota Ali Ibrahim Janjikan Bangun Tempat Pelestarian Budaya
Pasien Asal Desa Moloku Keluhkan Pelayanan Kesehatan Di Puskesmas Saketa
Tim Relawan Hj Eka Dahliani Usman Sudah Bentuk Simpul-Simpul Di 30 Kecamatan
Walikota Tidore Kepulauan Terima Kunjungan Sekjen Kemendes dan PDTT
Poros Muda Golkar Indonesia Apresiasi dan Dukung Kader Terbaik Partai Golkar Banten Untuk Pilkada 2024
Ketua Umum DPP Surosowan Indonesia Bersatu Minta Pemerintah Segera Mekarkan Kab. Bogor Barat
Pengendara Keluhkan Jalan Kabupaten yang Bergelombang Menujuh Wisata Tangkahan di Langkat

Berita Terkait

Senin, 15 April 2024 - 22:03 WIB

Pengguna Jalan Keluhkan Jalan Lintas Kabupaten yang Bergelombang, ini Kata Pj Bupati Langkat

Senin, 15 April 2024 - 19:53 WIB

HUT Ke 916 Kota Tidore Kepulauan, Walikota Ali Ibrahim Janjikan Bangun Tempat Pelestarian Budaya

Senin, 15 April 2024 - 19:46 WIB

Pasien Asal Desa Moloku Keluhkan Pelayanan Kesehatan Di Puskesmas Saketa

Senin, 15 April 2024 - 19:30 WIB

Tim Relawan Hj Eka Dahliani Usman Sudah Bentuk Simpul-Simpul Di 30 Kecamatan

Senin, 15 April 2024 - 16:13 WIB

Poros Muda Golkar Indonesia Apresiasi dan Dukung Kader Terbaik Partai Golkar Banten Untuk Pilkada 2024

Senin, 15 April 2024 - 10:33 WIB

Ketua Umum DPP Surosowan Indonesia Bersatu Minta Pemerintah Segera Mekarkan Kab. Bogor Barat

Minggu, 14 April 2024 - 15:20 WIB

Pengendara Keluhkan Jalan Kabupaten yang Bergelombang Menujuh Wisata Tangkahan di Langkat

Sabtu, 13 April 2024 - 20:23 WIB

Ketika Mengikuti Hadrah, Bupati Freddy Thie Disambut Remaja Gereja Rehobot

Berita Terbaru