Dugaan Kecurangan, Landasan Penilaian SKTT Jadi Bincangan Peserta Seleksi PPPK di Langkat

Kamis, 28 Desember 2023 - 17:03 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

DETIKINDONESIA.CO.ID, LANGKAT – Dugaan kecurangan seleksi peserta guru honorer Pegawai Pemerintahan dengan Perjajian Kerja (PPPK) Guru 2023 di Kabupaten Langkat Sumatera Utara, makin menyeruak.

Pasalnya, dari pertemuan diruang pola kantor Bupati Langkat, pada Rabu (27/12/2023). Ratusan peserta guru honorer yang diketahui lulus passing grade pengumuman Computer Assisted Test (CAT) BKN, diduga di gagalkan Dinas Pendidikan dan Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Langkat melalui penilaian Seleksi Kompetensi Teknis Tambahan (SKTT) yang tidak diketahui dasar landasan penilaian.

Dikatakan Wahyu Bima Mahruzar, koordinator Aliansi peserta guru PPPK 2023. Kebijakan SKTT tidak di wajibkan di dalam aturan PPPK pada tahun 2023.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dari 34 Kabupaten kota Sumatera Utara yang menggunakan SKTT hanya Madina, Batu Bara, Labura dan Langkat. “Kalu tidak silap, Madina, Batu Bara, Labura dan Langkat,” kira Bima saat itu.

Bima menyampaikan, di Kemendikbud Nomor 298. CAT itu 70% diambil dari live score, dan 30% diambil SKTT di lain tehnis. Dimana dalam tehnis tersebut ada penguji dari satu orang dari Dinas Pendidikan provinsi kabupaten kota yaitu Kabupaten Langkat.

Baca Juga :  Hadiah Sumpah Pemuda, Atlet CRF ISSI Kembali Naik Podium

Satu orang mewakili Badan Kepegawaian Daerah Langkat, dalam penilaian ada 10 kriteria yakni, kematangan moral dan spritual, kematangan emosional.

“Lalu keteladanan, interaksi pembelajaran dan sosia keaktifan dalam organisasi profesi, kedisiplinan, tanggung jawab, perilaku inklusif, kepedulian terhadap perundungan serta kerjasama dan kolaborasi,” ketusnya.

Diketahui, pertemuan ratusan peserta guru PPPK diruang pola dipimpin Plt Bupati Langkat H Syah Afandin SH, didampingi Sekretaris daerah H. Amril, S.Sos, Kepala BKD Eka Syahputra Depari, S.STP, dan Kepala Dinas Pendidikan Langkat H. Saiful Abdi, SH, M.Pd.

Diruang pola, lanjut Bima menyampaikan kepada para aksi perserta PPPK 2023. Nilai tidak dikurangi, bahkan nilai kita ditambahkan.

“Yang menjadi pertanyaan kami, landasan penilaian kami itu berdasarkan apa?. Karena poin bobot dari live score dari 30% itu, 15 sampai 135 poin penambahan nilai tehnis.

Baca Juga :  Buka Rakorwil DPW PBB Kalbar, Inilah Pesan Afriansyah Noor

Ia mengungkapkan, ini semua termasuk saya dalam perengkingan live score permata pelajaran masuk di urutan 60 olahraga, yang diterima 80.

“Bobot nilai 21 yang diberikan dari SKTT. Jadi tim penilaian satu mewakili Kabupaten Madina seperti kita Langkat 10,5. BKD menilai saya 10,5,”ungkap Bima.

Ia pun mempertanyakan, apa dasar landasan penilaian 10,5 yang tidak ada pemberitahuan, wawancara atau test di SKTT.

“Dasar landasan penilaian 10,5 berdasarkan apa pak ?. Nilai tehnis 400 telentang ke bawah, yang nilai anjlok didongrak keatas,”
cetus Bima, seorang guru olahraga sembari mendapat sorakan “betul…” dari para guru aksi peserta PPPK.

Sambung Bima, sementara Medan, Deliserdang, Binjai tidak ada menggunakan SKTT. Mereka murni menggunakan Computer Assisted Test (CAT).

“Mereka murni gunakan CAT. Pemberitahuan
website SKTT dari Dinas Kabupaten Langkat 15 Desember 2023. Sementara pengumunan tanggal 22. Bagaimana penilaian SKTT itu menilai kami 23 Kecamatan se-Kabupaten Langkat menyeleksi kami,” kata koordinator Aliansi peserta guru PPPK diruang pola.

Baca Juga :  Ratusan Guru Honorer di Langkat Lulus Passing Grade PPPK Unjuk Rasa di Kantor Bupati

Pada pertemuan itu, Plt Bupati Langkat H Syah Afandin SH, menyampaikan akan mengevaluasi tentang hal-hal yang terjadi dan mengajak perwakilan peserta guru PPPK untuk ikut ke Jakarta. Ini hal yang zholim akan terus saya pantau, bila perlu saya pribadi ikut ke jakarta.

“Ini zholim dan akan terus saya pantau. Perwakilan peserta guru PPPK nantinya ikut ke Jakarta. Diawal Januari kita lakukan koordinasi, Keberangkatan setelah tahun baru,”kata Syah Afandin.

 

Diberitakan sebelumya, ratusan guru berseragam hitam menggelar long march dari Mesjid Aswada Stabat, menuju kantor Bupati Langkat, pada Rabu (27/12/2023) siang.

Aksi orasi guru honorer berkisar satu jam di depan kantor Bupati Langkat. Mereka meminta untuk mengembalikan nilai murni ujian Computer Assisted Test (CAT) BKN dan meminta penilaian Seleksi Kompetensi Teknis Tambahan (SKTT) dihapuskan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari DETIKIndonesia.co.id. Mari bergabung di Channel Telegram "DETIKIndonesia.co.id", caranya klik link https://t.me/detikindonesia, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Penulis : Teguh
Editor : Teguh
Sumber :

Berita Terkait

PT. GMM Di Halsel Akui Belum Penuhi Hak Masyarakat Di Lingkar Tambang
SBGN Pulau Morotai Gugat PT Halmahera Explores Di Nakertrans dan Pengadilan
Caleg PKB Temukan Dugaan Salah Hitung di Kecamatan Botang Lomang
Anies Baswedan Akhirnya Buka Suara Terkait Peluang Maju Pilgub DKI Jakarta
Caleg PKB Temukan Dugaan Salah Hitung di Kecamatan Botang Lomang
Prabowo Ingin Sulap Tebu Hingga Singkong Jadi Bensin Demi Setop Impor BBM
Sah! MK Hapus Ambang Batas Parlemen 4% Berlaku di 2029
Praktisi Hukum Soroti Kinerja Polsek Kayoa

Berita Terkait

Jumat, 1 Maret 2024 - 15:55 WIB

Anies Baswedan Akhirnya Buka Suara Terkait Peluang Maju Pilgub DKI Jakarta

Jumat, 1 Maret 2024 - 11:14 WIB

Sah! MK Hapus Ambang Batas Parlemen 4% Berlaku di 2029

Jumat, 1 Maret 2024 - 10:28 WIB

MK Tegaskan Jadwal Pilkada Serentak 2024 Tetap Digelar November

Jumat, 1 Maret 2024 - 09:44 WIB

Fraksi PSI Jakarta Meminta Dinas SDA Siaga Menghadapi Banjir Jakarta

Kamis, 29 Februari 2024 - 11:56 WIB

Bank Dunia Soroti Program Makan Siang Gratis, Ini Respon Gibran

Kamis, 29 Februari 2024 - 11:05 WIB

Selain Prabowo Ternyata Banyak Tokoh Pernah Terima Gelar Jenderal Kehormatan, Ini Daftarnya

Kamis, 29 Februari 2024 - 11:04 WIB

Usai Lihat IKN, AHY: Saya Terpukau Mimpi Besar Presiden Jokowi

Kamis, 29 Februari 2024 - 10:35 WIB

Mabes TNI Ungkap Prabowo Tidak Dipecat Tapi Diberhentikan Dengan Hormat

Berita Terbaru