Masjid Tertua di Langkat Masih Berdiri Kokoh meski Berusia Ratusan Tahun

Minggu, 17 Maret 2024 - 14:01 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

DETIKINDONESIA.CO.ID, LANGKAT – Ingin berwisata religi selama bulan Ramadan, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara mempunyai bangunan Masjid tertua dan berdiri kokoh yaitu Masjid Jaya Ar Rahman.

Dimana Masjid peninggalan sejarah kerajaan Bingai yang terletak di Lingkungan I Kelurahan Bingai Kecamatan Wampu Kabupaten Langkat.

Berkisar 15 menit, jalan menujuh pun sudah bagus dan diaspal. Jika ingin berkunjung ke Masjid tertua di Langkat ini dapat melalui Simpang Gohor Lama desa Stabat Lama Kecamatan Wampu terus menuju desa Perkebunan Gohor Lama dan sampailah ke Kelurahan Bingai.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Sedangkan melalui Stabat Kota terus masuk ke Desa Pantai Gemi dan Pertumbukan yang kemudian menggunakan jasa penyeberangan getek, lokasi Masjid tersebut sudah tak beberapa jauh dari lokasi tempat penyeberangan getek tersebut.

Jika dari Kota Medan melalui Jalan Tol keluar pintu Tol Kuala Bingai, Jalan terus Kwala Bingai ke Simpang Gohor.

Baca Juga :  Bocah di Langkat Diduga Jadi Korban Pedofilia di Rumdis Wakil Bupati, Ini Kata Komnas PA

Masjid Ar-Rahman Kejuruan Seri Amar Setia Bingai, wisatawan dapat menyaksikan peninggalan sejarah Kerajaan Langkat lama di tepi Sei Wampu dengan suasana yang tidak akan pernah di dapat di tempat lain, sejuk dan tenang ketika melaksanakan ibadah salat Jumat dan fardhu di tepi aliran Sei Wampu, peradaban bangsa Melayu Langkat yang di titik nol pembangunannya di mulai dari pinggir sungai.

Ternyata, Masjid Ar Rahman dibangun 1775 lebih tua dari Masjid Azizi yang berada di Tanjung Pura yang selesai di bangun pada 1902 dan Masjid Raya Stabat selesai dibangun pada 1904 dan Masjid Raya Selesai pada 1906 serta Masjid Aziziah di Desa Secanggang dibangun pada 1908.

Masjid panggung ini, satu-satunya sisa peninggalan sejarah Kerajaan Langkat ini masih berbahan kayu tanpa menggunakan paku pada awal pendiriannya.

Pintu Masjidnya menghadap ke arah Sungai Wampu, sebab jalur transportasi pada zaman itu masih mengandalkan aliran sungai yang menggunakan perahu dan sampan dalam melakukan segala macam aktifitas, baik perdagangan, penambangan pasir hingga aktifitas nelayan.

Baca Juga :  Kabur ke Rumah Paman, Tersangka Pencabulan Bocah 7 Tahun di Langkat Diciduk Polisi

Saat itu, Kerajaan Langkat berbentuk negara federal yang membangun peradabannya disepanjang Sei Wampu, dimulai dari Bahorok, Selesai, Bingai, Johor, Kampung Jongkong, Stabat, Jentera Malay, Kampung Kepala Sungai, Kampung Pulau Haji hingga Kampung Inai Lama, Kampung Terusan dan Kuala Jaring Halus.

Salah satunya adalah Bandar Raya Kerajaan Bingai yang didirikan oleh Tuanku Raja Wan Desan yang merupakan putera kedua Tuanku Raja Wan Djabar yang berkedudukan di Kampung Johor (Baca: Gohor Lama).

John Anderson, catatannya yang berjudul Mission to the east coast of Sumatra in 1823, seorang utusan dagang kerajaan Inggris yang berkedudukan di Pulau Penang (Malaysia) yang pernah berkunjung ke Langkat pada tahun 1823 menyebutkan nama Tuanku Wan Desan selaku Raja Bingai.

Baca Juga :  Gawat! Oknum Kades di Langkat Diduga Selingkuh, Kantor Desa Kembali di Demo

Salah seorang tokoh pemuda melayu Langkat Agusma pernah menjelaskan kerajaan Bingai sudah wujud sebagai salah satu bandar diraja atau negara kota kerajaan Langkat lama pada tahun 1823. Dijelaskannya, Masjid Jaya Ar Rahman ini sudah ada ketika Bandar Raya Kerajaan Bingai ini berdiri jauh sebelum John Anderson datang ke Langkat pada 1823 yang di perkirakan sekitar awal tahun 1800an.

Masjid ini terbuat dari kayu yang kokoh hingga kini. Tiang penyangga yang awalnya kayu, kini telah dilapisi semen dibagian luarnya untuk memperkokoh bangunan masjid tersebut.

Tak hanya itu, masjid tua tersebut masih memakai ornamen Melayu warna kuning dan hijau dan memiliki atap yang khas bertingkat dua yang merupakan seni bina peninggalan sejarah Kerajaan Bingai yang digagas oleh Tuanku Raja Wan Desan yang merupakan pendiri kerajaan Bingai.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari DETIKIndonesia.co.id. Mari bergabung di Channel Telegram "DETIKIndonesia.co.id", caranya klik link https://t.me/detikindonesia, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Penulis : Tim
Editor : Teguh
Sumber : detaksumut.id

Berita Terkait

Sempat Gegerkan Warga Hinai, Penemuan Jasap Pria Didalam Parit Ternyata Warga Binjai
Walikota Ali Ibrahim Buka Secara Resmi Musrenbang RPJPD Kota Tidore Kepulauan Tahun 2024-2045
Bertarung Pilkada Halsel Hj Eka Dahliani Usman Ambil Formulir pendaftaran Dari Partai PKB
Tim Pengamanan PT Indonesia Power UBP Pangkalan Susu Lakukan Pengamanan Kelistrikan
Pasca Diamankan Terduga Pelaku Perusakan, Oknum Kades di Langkat Ditahan di Rumah Warga
SBGN Malut Ajak Karyawan Peringati Hari Buruh 1 Mei 2024
DPC PKB Halsel Buka Penjaringan Bakal Calon Kepala Daerah Besok
Warga Hinai Dikejutkan Penemuan Sesosok Mayat Pria Membusuk Didalam Parit

Berita Terkait

Jumat, 19 April 2024 - 21:31 WIB

Sempat Gegerkan Warga Hinai, Penemuan Jasap Pria Didalam Parit Ternyata Warga Binjai

Jumat, 19 April 2024 - 18:52 WIB

Walikota Ali Ibrahim Buka Secara Resmi Musrenbang RPJPD Kota Tidore Kepulauan Tahun 2024-2045

Jumat, 19 April 2024 - 18:46 WIB

Bertarung Pilkada Halsel Hj Eka Dahliani Usman Ambil Formulir pendaftaran Dari Partai PKB

Jumat, 19 April 2024 - 18:40 WIB

Tim Pengamanan PT Indonesia Power UBP Pangkalan Susu Lakukan Pengamanan Kelistrikan

Kamis, 18 April 2024 - 17:37 WIB

SBGN Malut Ajak Karyawan Peringati Hari Buruh 1 Mei 2024

Kamis, 18 April 2024 - 17:33 WIB

DPC PKB Halsel Buka Penjaringan Bakal Calon Kepala Daerah Besok

Kamis, 18 April 2024 - 13:53 WIB

Warga Hinai Dikejutkan Penemuan Sesosok Mayat Pria Membusuk Didalam Parit

Rabu, 17 April 2024 - 18:11 WIB

Ketum DPP Surosowan Indonesia Bersatu Beri Konsultasi dan Bantuan Hukum Gratis Bagi Masyarakat Tidak Mampu

Berita Terbaru