Sejarah Thunderbird School of Global Management

Sabtu, 27 April 2024 - 10:12 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

DETIKINDONESIA.CO.ID, JAKARTA – Thunderbird School of Global Management adalah pelopor pendidikan kepemimpinan dan manajemen global untuk Revolusi Industri Keempat, dan lebih dari sekedar sekolah. Thunderbird adalah jaringan global yang terdiri dari para pemimpin, manajer, wirausahawan, dan intrapreneur yang siap menghadapi masa depan di sektor swasta dan publik yang memajukan kesejahteraan inklusif dan berkelanjutan di seluruh dunia. Selama lebih dari 77 tahun, Thunderbird telah mempersiapkan mahasiswa untuk menjadi pemimpin global dan warga global yang berkomitmen.

Thunderbird adalah sekolah bisnis pascasarjana pertama yang mengadopsi Sumpah Kehormatan Profesional resmi. Thunderbird dicari oleh mahasiswa pascasarjana dan sarjana, pekerja profesional, dan perusahaan di seluruh dunia yang ingin memperoleh keterampilan kepemimpinan yang mereka perlukan agar berhasil dalam perekonomian global saat ini. Kini menjadi bagian dari Arizona State University, Thunderbird membawa gelar Magister Manajemen yang menduduki peringkat No. 1 di dunia menjadi “Sekolah Paling Inovatif” No. 1 di AS (U.S. News & World Report).

Sejarah Thunderbird

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Awalnya di kenal sebagai Institut Perdagangan Luar Negeri Amerika (American Institute for Foreign Trade), Thunderbird berdiri pada tanggal 8 April 1946, di Pangkalan Udara Perang Dunia II di Glendale, Arizona bernama Thunderbird Field, tempat pilot dari seluruh dunia datang untuk pelatihan selama masa perang. Jenderal Barton Kyle Yount memperoleh lapangan terbang tersebut dengan tujuan untuk mengembangkan sekolah bagi para profesional yang berfokus secara eksklusif pada perdagangan internasional dan urusan global. Prinsip panduan yang ditetapkan pada pendirian Thunderbird diringkas dengan baik dalam ungkapan yang diciptakan oleh anggota fakultas asli Dr. William Lytle Schurz, “Perbatasan yang sering dikunjungi oleh perdagangan jarang membutuhkan tentara.” (“Borders frequented by trade seldom need soldiers.”)

Baca Juga :  Di Depan Mahasiswa FISIP UIN Walisongo, Ketua Komite 1 DPD RI Paparkan Tantangan Demokrasi Indonesia

Thunderbird menjadi institusi pendidikan tinggi pertama di dunia yang berfokus secara eksklusif pada kepemimpinan internasional dengan memusatkan kurikulumnya pada keterampilan manajemen dan bisnis global, ekonomi politik internasional dan lingkungan bisnis regional, bahasa dan komunikasi lintas budaya. Sekolah ini sering disebut sebagai “Perserikatan Bangsa-Bangsa mini” karena jumlah siswa globalnya yang beragam dan inklusif. Thunderbird kini dikenal di seluruh dunia karena jaringan alumninya yang luas dan aktif, yaitu lebih dari 50.000 lulusan di hampir 150 negara di seluruh dunia. Thunderbird memiliki lebih dari 170 cabang alumni yang bertemu secara rutin di 70 negara.

Pada tahun 2015, Thunderbird menjadi salah satu unit usaha Arizona State University, yang menggabungkan warisan multi-dekade Thunderbird dalam mengembangkan pemimpin global dengan sumber daya ASU yang luas. Thunderbird kemudian pindah ke kampus ASU yang ramai di Pusat Kota Phoenix (Arizona, AS) pada tahun 2018. Langkah ini membawa Magister Manajemen (WSJ/THE) peringkat No. 1 di dunia di bawah payung sekolah inovasi peringkat No. 1 di Amerika Serikat (U.S. News & Laporan Dunia).

Baca Juga :  Bupati Ustadz Anwar Sadat Sambut Kunjungan DPW dan DPD FK-UMKM di Rumah Dinasnya

Dalam pemeringkatan yang pertama kali dilakukan, Thunderbird baru-baru ini dinobatkan sebagai peringkat No. 1 di dunia untuk perdagangan internasional oleh Quacquarelli Symonds (QS), organisasi analis pendidikan tinggi terkemuka di dunia. Mencetak 100 dari 100 poin, peringkat teratas ini menempatkan Thunderbird di depan Harvard, MIT, dan Stanford, di dalam negeri, dan Victoria University of Wellington di Selandia Baru, Nanyang Technological University di Singapura, dan University of Cambridge di Inggris, secara internasional. Bekerja sama dengan Hinrich Foundation, QS memilih program gelar Magister Manajemen Global Thunderbird sebagai “program perdagangan internasional terbaik di dunia,” dalam QS International Trade Rankings 2023.

Mengantar era Thunderbird 4.0, adalah gedung F. Francis & Dionne Najafi Thunderbird Global Headquarters yang baru dibuka, seluas 110,000 kaki persegi di lima lantai di kampus ASU di Pusat Kota Phoenix. Gedung ini dirancang untuk menghadirkan teknologi terkemuka dunia langsung ke tangan mahasiswa Thunderbird dan para dosen. Fasilitas ini memungkinkan mahasiswa Thunderbird untuk terhubung dengan dunia dan mengalami apa yang ingin mereka pelajari dan pelajari secara real-time.

Baca Juga :  Thunderbird Siapkan SDM Unggul Melalui Workshop Global Mindset for Developing Leader

Jejak global Thunderbird juga telah berkembang selama bertahun-tahun, dengan kantor operasi sekarang di Jenewa, Dubai, Tokyo, Seoul, Nairobi, Jakarta, dan hampir 15 kota lainnya di seluruh dunia, kantor regional Pusat Keunggulan Thunderbird memastikan bahwa Sekolah tersebut kini menjadi sekolah pertama yang benar-benar “ sekolah bisnis multinasional global,” berkomitmen untuk melatih generasi pemimpin global berikutnya.

Ketika dunia terus berinovasi, dan teknologi mengubah cara kita hidup dan bekerja, Thunderbird mengembangkan pemimpin global yang gesit, beretika, dan dapat memanfaatkan peluang yang ditawarkan oleh Revolusi Industri Keempat untuk menciptakan kemakmuran berkelanjutan di seluruh dunia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari DETIKIndonesia.co.id. Mari bergabung di Channel Telegram "DETIKIndonesia.co.id", caranya klik link https://t.me/detikindonesia, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Penulis : Tim
Editor : Michael
Sumber : Thunderbird Release

Berita Terkait

Rapat Umum Anggota 2024, IKA Trisakti Halal Bihalal dengan Silmy Karim
Bahas Program dengan Kadispen, Bamus Betawi Dorong Mulok Masuk dalam Kurikulum Sekolah
Obi Fishing Tournament 2024, Pemkab Halsel Ajak Harita Nickel Jadikan Soligi Destinasi Wisata Bahari
Nahkoda DPD Wujudkan Demokrasi Bermartabat
Silaturahmi Terkait Pelestarian Budaya, Bamus Betawi Diterima Adipati Bhre di Pura Mangkunegara
Hadiri Undangan Pemkot Solo, Bamus Betawi Meriahkan Pembukaan Semarak Budaya Indonesia 2024
Melawan Pikiran Negatif
Kepala Dinas Pendidikan Halsel, Sebut Pergantian Sejumlah Kepala Sekolah Itu Hukum Alam

Berita Terkait

Selasa, 21 Mei 2024 - 14:15 WIB

Soal Konflik di Gaza, Joe Biden: Bukan Genosida!

Senin, 18 Maret 2024 - 15:51 WIB

Vladimir Putin Menang Telak di Pemilu Rusia

Selasa, 5 Maret 2024 - 07:50 WIB

Di Masa Agresi ke Palestina, Menteri Israel Sebut Bulan Ramadan Harus ‘Dihapus’

Sabtu, 24 Februari 2024 - 13:35 WIB

Erdogan Beri Ucapan Selamat Kepada Prabowo Lewat Surat

Kamis, 22 Februari 2024 - 12:56 WIB

Arab Saudi Sebut Tidak Ada Negara yang Bela Israel di Mahkamah Internasional Karena Perbuatannya

Minggu, 18 Februari 2024 - 21:46 WIB

PM Inggris Kirim Surat Ucapan Selamat atas Kemenangan Prabowo

Sabtu, 17 Februari 2024 - 14:33 WIB

Putin Beri Selamat atas Kemenangan Prabowo

Senin, 13 November 2023 - 07:34 WIB

Arab Akhirnya Bertindak Soal Penjajahan Israel

Berita Terbaru

Internasional

Soal Konflik di Gaza, Joe Biden: Bukan Genosida!

Selasa, 21 Mei 2024 - 14:15 WIB