AH vs TEKANAN KOALISI GOLKAR

Jumat, 28 Juli 2023 - 12:53 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dr. Muhammad Syukur Mandar

Dr. Muhammad Syukur Mandar

Oleh : Dr. Muhammad Syukur Mandar – Ketua Gerakan Baru Golkar

Sejak setahun lalu saya menuliskan berbagai artikel tentang Golkar harus memperbaharui keputusannya, dan sebab itu sebaiknya Golkar gelar MUNASLUB. Evaluasi tentang penetapan Airlangga Hartarto sebagai Calon Presiden Golkar dipemilu 2024 mesti dilakukan segera. Karena itulah sebabnya Golkar tersandera dan tidak bebas dalam menentukan sikap politiknya di Pilpres 2024. Sangat amat keliru tatkala Golkar memandati AH menjadi Calon Presiden dipemilu tahun 2024 melalui MUNAS, dan lebih parah lagi Golkar merekomendasi AH menentukan arah koalisi Golkar melalui Rapimnas Golkar.

Sikap Golkar itu seolah menafikan bahwa AH secara politik berada dalam tekanan kekuatan politik istana. 12 jam AH diperiksa KEJAGUNG menjadi isyarat bahwa AH punya ketergantungan dengan kekuatan istana karena masalah hukumnya, dan itulah letak kekeliruan Golkar memberi mandat AH sebagai Capres dan rekomendasi AH memutus arah koalisi dipilpres 2024. Antara kepentingan Golkar menjaring koalisi dan posisi AH tidak simetris secara politik, sehingga tidak tepat, bila posisi koalisi Golkar sepenuhnya ditentukan oleh AH.

Pilihan terbaik AH adalah memposisikan Golkar di gerbong koalisi PDIP, karena dengan itu AH akan mendapatkan insentif hukuman semacam ampunan pada dugaan kasus korupsi CPO yang melilitnya. Sangat amat fatal bila arah koalisi Golkar ditentukan dengan cara AH, langkah AH itu hanya menguntungkan AH, tidak menguntungkan Golkar selain sangat amat berpotensi menjerumuskan Golkar. Bila AH gagal Capres, maka idealnya MUNASLUB digelar untuk evaluasi dan memutuskan Capres Pengganti, karena Forum itu selain setara juga lebih representatif untuk memutus posisi Golkar dipemilu 2024. Sangat amat baik bagi Golkar, bila konvensi Capres digelar segera untuk memutus siapa Capres pilihan Golkar. Selain itu tradisi ideal Golkar, terbukti konvensi bisa selamatkan Golkar, dengan Konvensi Golkar akan sedikit membantu menaikan elektabilitas Golkar yang terus merosot tajam. Golkar akan makin terpuruk bila memutus Capres pilihan Golkar dengan cara instan seperti langkah AH, cara AH itu hanya melengkapi penderitaan Golkar dipemilu 2024.

Baca Juga :  Politik Barter Menuju Indonesia Maju dengan Penuh KeDamaian (P 1 - P 2) ?

Sebuah pembelajaran bagi Golkar, bahwa tidak seharusnya ketua umum itu otomatis menjadi Calon Presiden apalagi ditetapkan MUNAS. Partai akan kesulitan bila ketua umumnya terlilit masa lalu dan berada dipusaran skandal korupsi. Golkar saat ini mau tidak mau dipaksa untuk ikut bermain digendang politik PDIP. Golkar disadera oleh karena kedudukan AH sebagai ketua umum yang sedang dililit masalah. Maka pilihannya Golkar harus menggelar MUNASLUB untuk mengganti AH sebagai Capres dan Juga sebagai Ketua umum. Sebab bila tidak segera digelar MUNASLUB, maka Golkar akan terus tergerus dukungan politiknya di Pileg nanti. Saya Yakini bila AH tetap dipertahankan sebagai ketua umum, suara Golkar akan turun 15 sampai 20 persen dari kursi Parlemen saat ini.

Baca Juga :  PPK Bacan Barat Utara Gelar Rakor Penyusunan DPSHP Akhir

Tulisan ini dapat dimuat dimedia,
Bumi Gamalama Ternate, 28 Juli 2023.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari DETIKIndonesia.co.id. Mari bergabung di Channel Telegram "DETIKIndonesia.co.id", caranya klik link https://t.me/detikindonesia, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Penulis : Dr. Muhammad Syukur Mandar
Editor : Yuli A.H
Sumber :

Berita Terkait

Wujudkan Budaya Politik Bersih dan Beretika dalam Pesta Demokrasi
Selamatkan Generasi Muda Papua Dari Ancaman Bahaya Alkohol Dan Narkoba
Apa Sandiaga Uno Ingin Menciptakan Mafia Sambil Menghancurkan Industri Pariwisata?
Pemimpin Rohani Harus Memiliki Hati Seorang Bapa
Capres dan Gagasan Masa depan Indonesia
Kaum Muda dan Gimik Politik 2024
Lukas Enembe Meninggal Akibat Sakit Bukan Dibunuh
Matikah Partycracy?

Berita Terkait

Kamis, 22 Februari 2024 - 08:49 WIB

Balas Jasa Pilpres, AHY dan Hadi Keciprat Menteri RI

Kamis, 22 Februari 2024 - 08:39 WIB

Ketua MPR RI Bamsoet Dukung Gelaran Konser Ed Sheeran dan Tom Jones di Jakarta

Kamis, 22 Februari 2024 - 08:31 WIB

Di Makassar, Jokowi Ajak Sejumlah Menteri Makan Malam

Kamis, 22 Februari 2024 - 07:57 WIB

Orang Muda 01, 02 & 03 Bersama Membangun Indonesia

Rabu, 21 Februari 2024 - 23:47 WIB

Mutasi Aset RSU Tanjung Pura Rp 13,8 Milyar Dinilai Tidak Transparan dan Patut Dicurigai

Rabu, 21 Februari 2024 - 14:01 WIB

Usai Dilantik Jadi Menteri ATR/BPN, AHY Janji Akan Sikat Mafia Tanah

Rabu, 21 Februari 2024 - 13:28 WIB

Resmi Masuk Kabinet, AHY Sebut Ini Momen Bersejarah Bagi Demokrat

Rabu, 21 Februari 2024 - 13:27 WIB

KPU Papua Sebut Masalah Telekomunikasi Jadi Kendala Laporan Pemilu 256 TPS

Berita Terbaru

Menteri ATR/BPN Agus Harimurti Yudhoyono (dok: detikindonesia.co.id) ANTARA

Berita

Balas Jasa Pilpres, AHY dan Hadi Keciprat Menteri RI

Kamis, 22 Feb 2024 - 08:49 WIB

Presiden Joko Widodo Bersama Para Menteri Makan Malam (dok: detikindonesia.co.id) ANTARA

Berita

Di Makassar, Jokowi Ajak Sejumlah Menteri Makan Malam

Kamis, 22 Feb 2024 - 08:31 WIB

Komandan TKN Fanta Muh Bersama Anak Muda Indonesia (detikindonesia.co.id)

Nasional

Orang Muda 01, 02 & 03 Bersama Membangun Indonesia

Kamis, 22 Feb 2024 - 07:57 WIB