Ribuan Massa Ojol dalam Aksi Malari 501 Tuntut Payung Hukum, Budi Setiyadi: Ayo Kita Rumuskan Bersama

Rabu, 5 Januari 2022 - 16:30 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ribuan massa ojol yang tergabung dalam aksi Malari 501

Ribuan massa ojol yang tergabung dalam aksi Malari 501

DETIKINDONESIA.ID, JAKARTA – Ribuan massa ojol menggelar aksi Malapetaka Lima Januari (Malari) 501 untuk menyampaikan aspirasi dan tuntutan para driver ojek online di Taman Irti Monas dan Bundaran Patung Kuda depan Gedung Indosat, jalan Medan Merdeka Barat, Gambir, Jakarta Pusat, Rabu (5/1/2022).

Aksi tersebut menuntut pemerintah, dalam hal ini Kementerian Perhubungan (Kemenhub) RI untuk mengatur, diantaranya peraturan terkait kemitraan, merevise Permenhub 12 tahun 2019 yang dinilai diskresi, payung hukum bagi ojol, dan masih banyak lagi tuntutan lainnya.

Sempat diwarnai ketegangan sedikit antara peserta aksi dengan rekan-rekan ojol lainnya yang masih membawa penumpang yang melintasi wilayah aksi. Terlihat sebagian peserta aksi melakukan sweeping balik jaket kepada driver ojol di area Monas dan sekitarnya.

Demo yang berlangsung sejak pukul 09.00 WIB, sempat mendapatkan respon dari pihak Kemenhub yang menyampaikan kepada peserta aksi agar mengirimkan perwakilan 10 orang untuk berdiskusi dengan pihak Kemenhub.

Dinilai tidak membuahkan hasil, para perwakilan yang dikirim ke Kantor Kemenhub tidak bertemu dengan Budi Karya Sumadi (Menhub) dan memilih untuk meninggalkan ruangan Kemenhub seraya kembali bergabung di Mobil Komando (Mokom).

Kekecewaan dari ribuan ojol yang demo pun tak terelakkan. Melalui pengeras suara terdengar instruksi kepada seluruh peserta aksi untuk maju menerobos barisan kawat besi dan menuju Kantor Kemenhub untuk mendapatkan jawaban atas tuntutan dari ribuan driver ojol yang mengharapkan keadilan yang merata.

Baca Juga :  Pj Gubernur 3 Provinsi Baru Papua Resmi Dilantik

Selang beberapa menit, pergerakan untuk tersebut mendapatkan respon positif dari pihak Kemenhub. Dirjen Darat Kementerian Perhubungan, Budi Setiyadi bersedia untuk menemui ribuan driver ojol di depan Gedung Indosat guna melakukan dialog terbuka dengan peserta aksi.

Hal tersebut disambut baik oleh driver ojol. Dalam dialog tersebut Budi Setiyadi mengatakan akan menerima perwakilan dari 20 aliansi untuk melakukan diskusi secara formal dan akan menjadawalkan hal tersebut secepatnya.

“Saya bersedia menerima teman-teman untuk kita berdiskusi lebih jauh dan memperbaiki kembali PM 12, jika dinilai kurang mengatur kebijakan. Ayo siapkan perwakilan sekitar 15 hingga 20 aliansi untuk kita memperbaharui kembali Permen tersebut, terserah teman-teman ojol maunya kapan, besok atau lusa, saya juga siap secepatnya,” ucap Dirjen Darat tersebut dalam dialog terbuka di depan ribuan aksi, Rabu (5/1/2022).

Baca Juga :  Hari Pencoblosan Kian Dekat, Timnas AMIN Semakin Gencar Gerilya ke Simpul Relawan
Ribuan massa ojol yang tergabung dalam aksi Malari 501 meminta kejelasan payung hukum kepada Kementerian Perhubungan, Rabu (5/1/2022).

Dalam orasinya, para peserta ojol meminta agar Kemenhub mendorong Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) bagi ojol. Mereka menolak bilamana aturan ojol hanya diatur dalam Permen yang bersifat diskresi.

Danny Stephnaus, selaku Koordinasi Aksi Malari 501 menyampaikan aspirasinya secara terbuka di hadapan Dirjen Darat Kementerian Perhubungan, Budi Setiyadi yang hadir menemui peserta aksi demo ojol.

Adapun tuntutan yang dilontarkan kepada Dirjen Darat tersebut, diantaranya meminta agar aturan kemitraan lebih di perjelas dan tidak menguntungkan sebelah pihak antara aplikator dan driver, aplikator harus mengikuti aturan tarif yang dikeluarkan oleh kemenhub dengan tidak menggunakan algoritma.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari DETIKIndonesia.co.id. Mari bergabung di Channel Telegram "DETIKIndonesia.co.id", caranya klik link https://t.me/detikindonesia, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Penulis : Michael
Editor : Michael
Sumber : Special Report

Berita Terkait

Heru Budi Diklaim Berhasil Ciptakan Solusi Yang Tepat Untuk Hajat Hidup Warga Jakarta
Teller Bank BRI Ternate Tilap Tabungan Ibadah Haji, Nasabah Beri Somasi
ASN Kota Tidore Kepulauan Gelar Seminar Pelatihan Kepemimpinan Administrator
Santrani Abusama Dapat Surat Tugas Dari DPP Partai Demokrat, Dan Siap Tarung Di Pilwako
Soal Konflik di Gaza, Joe Biden: Bukan Genosida!
Joe Biden Tolak Keputusan ICC Keluarkan Surat Penangkapan PM Israel Netanyahu
PKB Sebut Ada Komunikasi dengan Anies Soal Pilgub Jakarta 2024
Pemerintah Kampung Negeya Salurkan Bantuan Dana BLT Kepada Masyarakat

Berita Terkait

Selasa, 21 Mei 2024 - 14:15 WIB

Soal Konflik di Gaza, Joe Biden: Bukan Genosida!

Senin, 18 Maret 2024 - 15:51 WIB

Vladimir Putin Menang Telak di Pemilu Rusia

Selasa, 5 Maret 2024 - 07:50 WIB

Di Masa Agresi ke Palestina, Menteri Israel Sebut Bulan Ramadan Harus ‘Dihapus’

Sabtu, 24 Februari 2024 - 13:35 WIB

Erdogan Beri Ucapan Selamat Kepada Prabowo Lewat Surat

Kamis, 22 Februari 2024 - 12:56 WIB

Arab Saudi Sebut Tidak Ada Negara yang Bela Israel di Mahkamah Internasional Karena Perbuatannya

Minggu, 18 Februari 2024 - 21:46 WIB

PM Inggris Kirim Surat Ucapan Selamat atas Kemenangan Prabowo

Sabtu, 17 Februari 2024 - 14:33 WIB

Putin Beri Selamat atas Kemenangan Prabowo

Senin, 13 November 2023 - 07:34 WIB

Arab Akhirnya Bertindak Soal Penjajahan Israel

Berita Terbaru

Internasional

Soal Konflik di Gaza, Joe Biden: Bukan Genosida!

Selasa, 21 Mei 2024 - 14:15 WIB