Saatnya Pemuda Diberi Kesempatan Menciptakan Peradaban Politik

Jumat, 4 Februari 2022 - 18:09 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Oleh: Andi Muslimin

Manusia adalah mahluk yang memiliki kodrat rasa ingin tahu baik yang terjadi dari masa lampau sampai dengan apa yang akan terjadi di masa depan. Seperti pada kutipan yang berbunyi “Every man has by desie to know“ pesan pembuka dalam buku monumental dari Aristoteles, metaphysics. Manusia dalam kodratnya sebagai makhluk berpikir, mengenal, mengagas, dan merefleksikan dirinya antar sesamanya dapat membentuk sebuah lingkungan berdasarkan poros dan skema partisipasi yang aktif, bagian dari ciri khas serta karakter normal dan natural yang dimiliki manusia. 

Rasanya sangat tepat jika pesan di atas dikaitkan dengan pemuda yang memiliki semangat dan dinilai sebagai kekuatan besar untuk menciptakan peradaban politik dan demokrasi yang sehat dan bermartabat. Pesta politik yakni demokrasi terbesar akan terselenggara dihadapan kita, prosesnya tentu akan mengkisahkan cerita amat panjang dan melelahkan.  Tidak sedikit orang yang mengatakan bahwa tahun 2024 akan menjadi sejarah besar pesta demokrasi  dalam perbincangan dunia. 

Hal yang melatarbelakangi penelaian ini, karena pesta demokrasi yang akan dihelat nantinya diselenggarakan secara serentak mulai dari pemilihan Bupati, Gubernur hingga Presiden, serta tentunya Pemilu Legislatif. Tentunya atmosfirnya sudah mulai kita rasakan bersama berbagai manuver telah terlihat dihadapan kita semua baik dalam perbincangan warung kopi, hingga bentuk baliho besar yang berterbaran, narasi-narasi kontroversi yang bersliweran dilinimasa sosial media, hingga proses lain untuk mengambil dan menarik simpati masyarakat secara luas. 

Energi besar akan terkuras, mengerahkan otak dan emosi, kita berharap menuju pesta besar ini tidak lagi didominasi oleh persoalan-persoalan receh yang merusak citra dan harapan generasi muda dalam panggung politik yang tidak patut dicontoh. Harapan besar pola dan cara yang tidak beradab tidak lagi dipertontokan. Pembalakan liar atas nama demokrasi bukan lagi  narasi dan tontonan yang dilakukan oleh elit. Tapi kita berharap proses panjang ini menjadi krang pembuka terciptanya Pendidikan dan harapan bagi pemuda untuk dapat terlibat aktif dalam panggung politik dengan cara-cara yang beradab sesuai harapan ideologi bangsa, yakni Pancasila. 

Baca Juga :  INTEGRASI PAPUA - Pemikiran Tokoh Muslim Papua

Rasa-rasanya komitmen dan keinginan kuat harus mulai dibentuk dengan menghilangkan narasi-narasi besar nan abstrak dengan topeng politik jahat harus segera lemparkan dalam kubangan hitam masa lalu. Sudah saatnya elit politik melangkah pada gerbong besar peradaban bangsa, agar pemuda melihat politik adalah jalan pembangunan yang harus dilalui dan menutup prasangka buruk tentang demokrasi dan berbagai simbolnya yang acapkali dianggap sebagai lingkaran setan oligarki serta sarana merepresentasikan kekuasaan saja, keluar dari pemaknaan sejatinya bahwa demokrasi merupakan star awal pembangunan nasional yang harus dilewati secara bijaksana dan beradab. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari DETIKIndonesia.co.id. Mari bergabung di Channel Telegram "DETIKIndonesia.co.id", caranya klik link https://t.me/detikindonesia, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Penulis : Andi Muslimin
Editor : Harris
Sumber :

Berita Terkait

Bahasa Ibu Sebagai Identitas Orang Asli Papua
OAP Wajib Selamatkan Bahasa Ibu Sebagai Identitas Warisan Budaya
Wujudkan Budaya Politik Bersih dan Beretika dalam Pesta Demokrasi
Selamatkan Generasi Muda Papua Dari Ancaman Bahaya Alkohol Dan Narkoba
Apa Sandiaga Uno Ingin Menciptakan Mafia Sambil Menghancurkan Industri Pariwisata?
Pemimpin Rohani Harus Memiliki Hati Seorang Bapa
Capres dan Gagasan Masa depan Indonesia
Kaum Muda dan Gimik Politik 2024

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 16:37 WIB

Update Real Count KPU 16.00: Prabowo 58,84%, Anies 24,46%, Ganjar 16,70%

Selasa, 27 Februari 2024 - 15:30 WIB

Sandiaga Uno Beri Sinyal Merapat Ke Koalisi Prabowo-Gibran

Selasa, 27 Februari 2024 - 12:30 WIB

Soal Hak Angket, Jimly Asshiddiqie: Jokowi Tak Perlu Khawatir

Senin, 26 Februari 2024 - 18:22 WIB

Beras Premium Mahal dan Langka, Zulhas: Beli Punya Bulog

Senin, 26 Februari 2024 - 15:12 WIB

Update Real Count KPU 15.00 WIB: Prabowo 58,84%, Anies 24,44%, Ganjar 16,72%

Senin, 26 Februari 2024 - 13:14 WIB

Program Makan Gratis Resmi Dieksekusi 2025, Utang RI Dipastikan Membengkak

Senin, 26 Februari 2024 - 13:00 WIB

Usai Sidang Kabinet, Bahlil Tegaskan Makan Gratis Masuk APBN 2025

Senin, 26 Februari 2024 - 12:49 WIB

Tolak Pengajuan Hak Angket, AHY: Lebih Baik Mulai Rekonsiliasi Bangsa

Berita Terbaru

Foto: Sepi Wanimbo/istimewa (detikindonesia)

Teraju

Bahasa Ibu Sebagai Identitas Orang Asli Papua

Selasa, 27 Feb 2024 - 18:18 WIB

Nasional

Sandiaga Uno Beri Sinyal Merapat Ke Koalisi Prabowo-Gibran

Selasa, 27 Feb 2024 - 15:30 WIB