Tolak Rencana Penyebaran Nyamuk, GSRI Gelar Konferensi Pers

Minggu, 12 November 2023 - 17:58 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

DETIKINDONESIA.CO.ID, JAKARTA – Gerakan Sehat Untuk Rakyat Indonesia (GSRI) merupakan sebuah gerakan yang diinisiasi oleh SFS Foundation, Asosiasi Serikat Pekerja Indonesia (Aspek Indonesia), dan Gladiator Bangsa serta didukung oleh Puskor Hindunesia.

GSRI menyampaikan keprihatinan yang mendalam terkait adanya program Pemerintah berupa penyebaran telur nyamuk Aedes Aegypti yang terpapar bakteri Wolbachia dalam jumlah jutaan. Hal itu disampaikan saat menggelar konferensi pers di Hotel Grandhika, Ruang Gunawarman I, lt.6, Jalan Iskandarsyah No. 55, Jakarta Selatan, Minggu (12/11/2023).

GSRI mengingatkan Pemerintah untuk segera menghentikan rencana pelepasan 200 juta nyamuk Wolbachia di Pulau Bali pada 13 November 2023, dan di 5 kota lainnya yaitu di Jakarta Barat, Bandung, Semarang, Kupang dan Bontang. Program penyebaran nyamuk yang bekerjasama dengan World Mosquito Program (WMP) ini mengklaim akan menurunkan kasus penyakit Demam Berdarah, padahal Pemerintah telah berhasil melakukan pengendalian Demam Berdarah dalam 10 tahun terakhir.

Hadir sebagai pembicara dalam konferensi pers adalah DR dr. Siti Fadilah Supari (Menteri Kesehatan Republik Indonesia periode 2004-2009), Komjen. Pol. Drs. Dharma Pongrekun (Mantan Wakil Kepala Badan Siber dan Sandi Negara), Mirah Sumirat (Presiden ASPEK Indonesia) dan Dr. Ir. Kun Wardana Abyoto.

Program pelepasan ratusan juta nyamuk Wolbachia di Indonesia ini dinilai oleh Gerakan Sehat untuk Rakyat Indonesia akan membawa risiko parah, antara lain:

  1. Risiko terhadap kesehatan masyarakat dan lingkungan. Belum ada studi menyeluruh di Bali, Jakarta Barat, Bandung, Semarang, Kupang dan Bontang secara jangka panjang sehingga berpotensi risiko terhadap kesehatan masyarakat dan lingkungan, termasuk Keselamatan dan
    Kesehatan Kerja (K3).
  2. Ancaman Terhadap Pariwisata. Pelepasan jutaan nyamuk berpotensi merusak industri pariwisata, serta ekonomi masyarakat setempat.
  3. Tidak ada penanggungjawab. Siapa yang bertanggung jawab jika terjadi kesalahan dan dampak yang tak terhitung?
Baca Juga :  Relawan BARA AMIN NTB: Pemilu 2024 Momentum Anak Muda Indonesia Membarakan Politik Perubahan

Pertimbangkan tuntutan kami:

  1. Due Diligence Mendalam. Evaluasi menyeluruh sebelum pelepasan nyamuk.
  2. Ancaman Keamanan Nasional. Investigasi risiko IP Technology melalui Wolbachia.
  3. Transparansi Penuh. Publik harus tahu dan menyatakan persetujuan.

“Kami meminta tindakan segera untuk melindungi Bali, Jakarta Barat, Bandung, Semarang, Kupang, dan Bontang. Darurat. Aksi Sekarang!,” seruan tegas dari GSRI saat konferensi pers.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari DETIKIndonesia.co.id. Mari bergabung di Channel Telegram "DETIKIndonesia.co.id", caranya klik link https://t.me/detikindonesia, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Penulis : Tim
Editor : Michael
Sumber : Special Report

Berita Terkait

Aksi Jumat Berkah, Bunda Indah Serukan untuk Memilih Pemimpin yang Ikhlas
Demi Persatuan Bangsa, Bunda Indah Ajak Kaum Perempuan Ambil Bagian pada Pilpres 2024
Bersama Ribuan Rakyat Medan, Bunda Indah: Mereka Loyal dan Ikhlas pada Prabowo
Hadir Debat Capres Ketiga, Bunda Indah: Tim Pecinta Prabowo bukan Sebatas Relawan
Di Bandung, KNPP Bicara Pentingnya Anak Muda Dalam Perubahan
Seruan Moral, Jaringan Alumni dan Kader HMI – PMII diminta untuk Solid Menangkan Amin 1 Putaran
Deklarasi Dukung Prabowo-Gibran, Sosok Bunda Indah Gemparkan Relawan di Sumut
Asisten Pelatih Timnas AMIN Tamsil Linrung Resmikan Posko Pejuang Amin Yogyakarta

Berita Terkait

Jumat, 1 Maret 2024 - 11:14 WIB

Sah! MK Hapus Ambang Batas Parlemen 4% Berlaku di 2029

Jumat, 1 Maret 2024 - 11:01 WIB

Praktisi Hukum Soroti Kinerja Polsek Kayoa

Jumat, 1 Maret 2024 - 10:28 WIB

MK Tegaskan Jadwal Pilkada Serentak 2024 Tetap Digelar November

Jumat, 1 Maret 2024 - 09:44 WIB

Fraksi PSI Jakarta Meminta Dinas SDA Siaga Menghadapi Banjir Jakarta

Jumat, 1 Maret 2024 - 09:37 WIB

Air Bersih Di Wilayah Kota Kaimana Siap Berfungsi Akhir Maret

Jumat, 1 Maret 2024 - 00:04 WIB

LKLH dan PNTI Minta Polda Sumut Usut Kasus Dugaan Perambahan Hutan di Langkat dengan Transparan

Kamis, 29 Februari 2024 - 12:42 WIB

Oknum PPS Bagi – Bagi Surat Surat Sisa di Desa Gumira ke Caleg PKB Kabupaten dan Provinsi

Kamis, 29 Februari 2024 - 11:56 WIB

Bank Dunia Soroti Program Makan Siang Gratis, Ini Respon Gibran

Berita Terbaru

Berita

Sah! MK Hapus Ambang Batas Parlemen 4% Berlaku di 2029

Jumat, 1 Mar 2024 - 11:14 WIB

Berita

Praktisi Hukum Soroti Kinerja Polsek Kayoa

Jumat, 1 Mar 2024 - 11:01 WIB